Saya Belum Siap Nikah

Bismillahirrahmanirrahim…

Sekitar Februari 2012 lalu, saya pernah mentargetkan diri saya sendiri untuk menikah di bulan Agustus 2012. Namun Allah memiliki rencana yang sangaaat luar biasa. Di tengah #proses tersebut, saya memutuskan untuk lebih memilih #MemantaskanDiri dulu di mata Sang Maha Membolak balikkan Hati.

2012 berlalu begitu saja tanpa memikirkan untuk memilah milih ikhwan yang akan di jadikan calon imam. Memasuki tahun 2013, saya juga tidak terpikir untuk mentarget kembali kapan saya menikah. Namun, setelah ikut #ODOA One Day One Ayat dan mempraktekkan #Riyadhoh nya Ust. Yusuf Mansur, saya berpikir bahwa apakah saya selama ini hanya PENGEN menikah atau SIAP menikah? #mikirkeras : ))) Sampai setelah lebih dari 40hari saya menjalani #Riyadhoh , ada beberapa ikhwan yang dekat dengan saya, hanya dekat sebatas teman. Teman yang mulai membuka pembicaraan seputar pernikahan, menanyakan saya sudah punya calon atau belum, menanyakan apa mahar saya, dimana alamat saya, sampai pertanyaan kapan orangtua saya ada dirumah. Lucu sih, tapi dari situ saya mulai memantapkan diri saya bahwa saya harus punya target untuk dirisendiri. Hidup kok ya ngga punya target, Ay……. *self toyor* Then, sayapun mentargetkan diri saya untuk menikah di akhir 2013 ini. Harus SIAP bukan PENGEN. *sambil mengepalkan tangan* 😀

Bulan demi bulan terlewat gitu aja, beberapa teman pria yang mendekati, satu demi satu mulai mundur dengan berbagai macam alasan yang mungkin karena saya juga tak kunjung memberikan kepastian kepada mereka 😀 *sungkemin satu satu* Yaaa…karena saya pikir, target saya itu akhir tahun, kalo saya meng-iya-kan untuk taaruf di awal tahun, lah kok lama banget ya taarufnya, nanti kalo ada hal hal yang hil hil gimana? Duuuhh takuuutt kalo timbul fitnah 😀 Saya percaya sama kalimat yang mengakatan “Jika sholeh dan sholehah pasti akan bertemu di saat dan tempat yang tepat. InsyaaAllah.” Kalo yang namanya jodoh insyaaAllah dipermudah dan dilancarkan kok ^^

Beberapa temen mulai memperkenalkan yang namanya Afirmasi, ya beda tipis sama LOA (Law Of Attraction) siihh… Saya pun ga mau ketinggalan. Saya mulai mempersiapkan sebuah pernikahan untuk saya walaupun belum tau dan belum ketemu calonnya hahahhaahaha Sempat Kaget dan ajaib juga, ada lebih dari 4 temen deket yang mulai nyebar undangan pernikahannya yang dilaksanakan setelah Idul Fitri (saat ini mereka sudah menikah).

Ah ketinggalan start nih saya! Tanpa #mikirkeras, saya pun langsung tancap gas untuk nyiapin yang namanya daftar list tamu undangan, hunting harga dan design undangan nikah, hunting dekorasi pelaminan, hunting catering, hunting baju pengantin dengan adat Palembang (iya, saya pengeen banget pake baju pengantin adat Palembang ituuu :3), dan terpikir lah betapa banyak persiapan untuk pernikahan ini. Sampai memikirkan juga, apakah nanti keluarga dikasih seragam kebaya, keluarga yang dari luarkota mau nginep dimana, seserahannya apa aja, dan aahh banyak yang bersliweran dipikiran saya. Ada juga ketakutan nantinya dapet calon mertua yang kejawen, yang notabane kental dengan adat mencari tanggal, ketuk pintu, midodareni, siraman, unduh mantu, dll… Eeeerrr ribet piker saya -___-” Iya bagus kalo nantinya calon mertua saya nanti mau membiayai semua #proses tersebut, Lah ini saya banyak denger dari temen dan keluarga bahwa semua #proses itu harus si pengantin wanita yang membiayai. WHAATTT???? Aduuhh… *bintang bintang berputaran di atas kepala saya* Berbanding terbalik dengan kebiasaan di Palembang. Setau saya dan selama saya membantu pernikahan saudara saya di Palembang, yang namanya nikah itu ya berapa dana yang dikasih dari pihak pria, dana itulah yang akan dikelola oleh si wanita untuk mengadakan pernikahan. Menurut saya sangat lebih masuk akal, kenapa? Karena oh karena, yang namanya NIKAH, itu si pria kan harus menafkahi wanita. Nah, sebagai nafkah pertamanya dan membuktikan kepada semua orang bahwa si pria ini MAMPU menafkahi wanita, ya dia dong yang harus mendanai. Ya kaaaan? Ngga malu apa malah wanita yang mendanai? 😐

Okelaaahh… dari situ saya kembali #mikirkeras, saya harus menemukan si jodoh yang ngga kejawen, yang keluarganya juga tidak mengkotak-kotakkan suku, dan yang pasti saya memutuskan untuk tidak mengikuti adat nasional, melainkan mengikuti Syariat Islam yang memang disunnahkan Rosul dan insyaaAllah lebih berkah. Aamiinn… 🙂 Buat apa pesta nikah yang berlebihan kalau setelah pesta yang hanya sehari itu, malah kehidupan nikahnya susah??? Na’udzubillah.. Mending juga uangnya dibuat untuk sedekah, ditabung untuk bekal anak anak nantinya, atau ya umroh sama suami :”) *sabar ay, sabar*

Semua rencana pernikahan itu sudah ada bukan hanya di pikiran saya *sambil nunjuk pala sendiri* tapi juga saya corat coret dikertas. Kembali saya mikir, saya sekarang tinggal di dataran Jawa Tengah, yang memang adatnya kental sekali. Ahhh… banyak mikir bangeeet siih Aaaayy!  Siap nikah kagaaaaak?  Hmm.. tapi boleh doong bercita cita untuk memiliki calon suami yang sependapat sama saya untuk menikah dengan Syariat Islam yang hanya ada lamaran, akad nikah, dan walimatul ursy? Boleh kan? Dan masalah biaya, bisa dong kesepakatan berdua? Ngga memberatkan hanya ke satu pihak gitu? Kalo anak anak jaman sekarang bilangnya “Ngga laki banget sih kalo cewek yang bayarin?” 😛

*menghela nafas panjang dari hidung* *keluarin lewat mulut* huaaaaahhh….. ternyata emang kalo nikah pake adat ribet bin riweuh bin njelimeeetttt bin ruweeeeeeett pake bangeeeet… Atau ini hanya saya nya aja yang belum SIAP nikah yaa? 😦

Iya, dengan segala persiapan pernikahan yang saya rancang sendiri, sendiri aja saya seribet ini. Ini hanya satu kepala yang mkir, apalagi kalo nanti ada tuntutan dari calon, dari calon mertua, dari orangtua saya sendiri, dari kakak adik, dari eyang, dari tante dan om. *mata membelalak*

Aaarrgghh…… Ternyata saya memang belum SIAP nikah. Yaahhh sambil menikmati masa penantian sebelum datang masa berlabel istri orang, saya emang harus lebih #MemantaskanDiri di mata ALLAH. Semoga sang calon imam dan calon mertua kelak amat sangat mengerti dan menyetujui pernikahan menurut Islam dan yang disunnahkan Rosulullah Shalallahu’alayhi Wassalam 🙂 Doakan saya yaa semuanyaaaaaa (–,)/

Iklan

#MemantaskanDiri 2

Bismillahirrahmanirrahim…

Sekitar tahun 2008 akhir (saya baru 5bulan berhijab) salah seorang teman pernah mengutarakan pendapatnya tentang keputusan saya berhijab:

Teman : Ayu, kok kamu tiba tiba berhijab sih?

Saya : Loh, memangnya kenapa? Toh menutup aurat kan kewajiban, bukan kompromi-an 😀

Teman : Tapi kan pake jilbab gitu panas tauu…

Saya : Kalo saya sih mending merasakan panas di dunia, daripada di akhirat 🙂

Teman : …….. #KemudianHening

Begitulah kira kira wacana singkat dengan seorang teman yang cukup lucu sih menurut saya, dia seorang cewek, seumur sama saya. Ya berhijab itu bukan persoalan “Belum dapet hidayah”, tapi “Siap dihijab dengan kafan”. Ngeriiiii kaaann? hehhe.. Tutuplah auratmu sekarang juga yuuk Ukhti ^^ atauuu Kafan-lah yang akan menutup auratmu untuk yang pertama dan terakhir. #JLEB *serem amat aaaay* Loh, sereman setan yang membujuk kita untuk tetap membuka aurat dan setan yang menunggu kita di neraka tauuuuukk 😀

Okeeeh… Malem ini niat ingin membayar hutang sama beberapa temen yang meminta agar #MemantaskanDiri kemarin diperjelas dari segi pandangan akhwat dan ikhwan. Mungkin yang ini bahas untuk yang akhwat dulu yaa.. Ladies first! yang ikhwan mlipir dulu sanaaaah hush hush jangan ngintip *kibas ujung jilbab* (–,)>

Kemarin saya udah menjabarkan (singkat) 5 persiapan PraNikah oleh Ust. Salim A Fillah, yang kali ini akan di-rinci sesuai versi akhwat :

1. Persiapan Ruhiyah/Spiritual

Masih pada inget ga ini persiapan paling dasar? Nggak? yaaahh.. siap saya ceritain lagi ^^ pada tahapan ini, kedewasaan kita dipertanyakan. Apakah kita SIAP menikah, atau hanya PENGEN menikah 🙂 Semua sifat sabar, ikhlas, dan syukur haruuuusss ada, ditambah, dan ditingkatkan dulu, lagi dan terus.

Kalo kebanyakan orang bilang soal jodoh “Harus menerima kekurangan masing masing”, itu mah kunoooo 😛 Sekarang itu, “Harus menerima kelebihan satu sama lain”. Loh kok? Beneraaan… Gini deh, misal kamu punya calon suami yang ganteng, keren, rapih, kaya, pinter, mapan, sholeh dan rajin ibadah lagian. *aamiinn* dih belom apa apa udah aamiin kenceng banget *slepetin jilbab* terus sedangkan kamunya biasa biasa aja. Bayangin deh, betapa banyak akhwat lain diluaran sana yang pengeeeen banget deket sama sang calonmu, sok minta ajarin ini itu (secara dia pinter), sok nebeng mobilnya dengan alibi rumahnya searah (padahal mah utara ke selatan), apalagi kalo sholat, dia jadi imam di masjid. Udah bayangin? Tuuuhhh baru bayangin aja udah mutung (baca: esmosi) kaaann? 😛 bagi yang punya calon suami ber-ciri ciri seperti yang saya jabarkan, ada baiknya dipikir piker lagi deeeh..mau nih kepikiran terus sepanjang hidupnya? #EH hahahaha becanda ampuuun >,<

Nah! Inilaah yang saya bilang barusan, “Harus menerima kelebihan satu sama lain”. Udah siap menerima kelebihan yang dimiliki oleh sang calon imam kita kelak? Kalo udah, Alhamdulillah 🙂 Yuk ahhh kita sama sama memperbaiki diri untuk mempersiapkan tahapan yang paliiing dasar ini, agar bisa SIAP juga ditahapan berikutnyaah ^^

2. Persiapan Ilmiyah (Pengetahuan)

Mungkin sebelum terlalu bahas detail tentang ini, Ukhti udah tau belum arti dari Ijab Qobul? Okeh udah pada tau yaaa.. Tapi Udah paham belum? 😀 Sipp, kalo udah pada tau, saya sarankan untuk lanjut cari di “Tentang Renungan” (disebelah kanan blog saya) terus klik judul “Taat kepada Suami” 🙂 kalo belom tau mah tanya Murobbi ya, krn saya juga masih belajar memahami dan mencerna makna Ijab tersebut (yaaah walaupun belum praktekin sih :() atauuu tanya aja sama mbah gugel sanaaah.. hahaha

Kemarin, saya ngintip timelinenya @TweetNikah, ada satu tweet yang lucu, isinya begini : Jodoh itu ga akan kemana mana -> Kamu hari ini kemana aja? | Aku ga kemana mana kok | Oke fix! Berarti kamu jodohku! | ….? | Iya kan kalo jodoh ga kemana. hahahahaha : ))))

Haduuu… percaya yang begituan? hehhe.. Yang namanya Ilmu aja harus dikejar, harus dijemput. Apalagi jodoh. Yap! Ilmu itu ga dateng dengan sendirinya, dicari, digali, diperjuangkan, dijemput, dipahami, dipraktikkan. Mungkin kalo jaman dulu, amat sangat jarang, bahkan bisa dibilang ga ada seminar seputar pernikahan dan parenting, tapi jaman sekarang mah udah menjamur banget. Mulai dari yang berbayar hingga jutaan, sampe yang gratis. Tapi ya beda dikualitasnya sih hehhe.. Atau bisa beli buku buku kisah Rosulullah dengan istri-istrinya (nah yang ini kebiasaan saya) ^^. Tapi yang gratisan juga banyak kok, bisa intip twit para pakar pernikahan, download ebook, dannn…sebaik baik ilmu pernikahan itu sejatinya udah ada semua didalam A-Quran dan Hadits 🙂

Harus kita sadari, kita hidup sama suami kelak, itu lebih lama daripada kita hidup sama orangtua (kalo berumur panjang, aamiin). Hidup sama suami, bisa sampai usia 70-an. Kalo nikah diusia 20an tahun, berarti menghabiskan sisa hidup selama 50tahun kan? Sedangkan hidup sama orangtua hanya 20an tahun. So? Maaaayyy.. *jadi laper* #eh So… Terapkan  ilmunya seperti: Mengenal calon, persiapan nikah (eh inget yaa.. gapake acara tunangan), persiapan financial, adab ber-rumahtangga, parenting, keluarga berencana, tentunya untuk kita akhwat harus tau ilmu ngurus rumah, managemen keuangan, resep masakan dan seputar kehamilan X) itu contohnya aja siiih..ilmu pernikahan mah buanyaaak bangeet. Nah #MemantaskanDiri ini juga ilmunya, kalian membaca ini juga ilmunya #eh tetep promo hihhiii..

3. Persiapan jasadiyah (fisik)

Okeh kita disini bicara tentang akhwat, wanita, perempuan, seorang “Muslimah”. Kenapa coba pada kata Muslimah, saya kasih tanda petik? 😀 Karena seorang wanita Muslim, yang sadar akan dirinya Muslimah itu menutup aurat, menghijab-I tubuhnya 🙂 Ini syarat paliiiiing dasar persiapan fisik dari seorang Muslimah untuk persiapan pernikahan. Katanya sayang sama ayahnya? Katanya sayang sama suami? Kok masih mikir mikir untuk berhijab? 🙂 Ya Ukhti, selangkah saja kamu melangkahkan kaki keluar rumah tanpa menutup aurat, maka satu pintu neraka terbuka untuk ayahmu. So? Kalo udah nikah, pintu nerakanya terbuka untuk suamimu. Trus masih nih menunda untuk menutup aurat? Coba intip surat Al-Ahzab:59 deh 🙂 Hehhehe..

Lalu, kalo udah berhijab, udah clear nih persiapan fisiknya? Beluuumm 😀 Perlu diketahui bahwa jika seorang istri berdandan khusus (hanya) untuk suaminya, maka itu terhitung pahala.. ^^ Etttss..fisik ga hanya penampilan luar aja, tapi juga kesehatan. Kesehatan kita itu penting, karena dari rahim kita kelak lah akan tumbuh dan berkembang calon calon penerus sholeh dan sholehah :’) InsyaaAllah.. Ngeriii banget kalo liat berita tentang wanita yang belum berkeluarga namun mengidap kanker rahim, kanker payudara, kanker serviks 😦 Semoga kita termasuk wanita yang selalu menjaga kesehatan, pola makan, dan olahraga teratur ya..

Bicara soal kesehatan fisik, menurut saya malah seorang istri harus lebih tahan fisiknya, karena istrilah yang bekerja seharian mengurus rumahtangga yang se-riweuh itu. Hari minggu kemarin, kebetulan mama dan papa saya keluar kota selama 2hari. Saya diamanahkan untuk mengurus rumahtangga plus 2orang adik saya. Biasanya saya hanya beberes rumah dan masak aja, tapi sekarang harus me-manage keuangannya, mengurus kedua adik saya, dan pastinya menjaga rumah 😐 Dihari pertama, saya mendapat sedikit surprise. Pagi sampe sorenya aman, tapi dimalam harinya hujan turun begitu derasnya lengkap dengan petir dan kilat yang cukup membuat langit terang. Spesialnya, tepat ditengah rumah saya itu ada tamannya yang lumayan (sekitar 4x3meter) untuk membuat rumah becek. Okeh tanpa terlintas dipikiran saya, saat ada kilat yang begitu besarnya, Subhanallah langsung mati lampu. Saat itu lilin pun kebetulan habis, dan lampu charge redup. Zzzzz~ Ngga hanya disitu aja, kedua adik saya tentunya rewel 😀 Yang saya khawatirkan hanya 1, Maling! Iyalaaaah.. Rumah kosong ga ada orangtua, dalam keadaan gelap dan hujan, plus didukung keadaan rumah yang tengahnya terbuka, waaaaah pikiran saya kacau deh saat itu, alhasil ga tidur sampe subuh yang kemudian hidup listriknya, alhamdulillaaah… Langsung sujud syukur saya karena keadaan kedua adik saya sehat walafiat ^^

Disitu saya sadar, bahwa itu belum seberapa dibanding saya terjun langsung kedunia pernikahan. Mungkin suatu saat dalam berumahtangga kelak, saya akan menemukan kejadian yang persis seperti itu, bahkan bisa lebih. Wallahu’alam. Yang pasti, kita bisa ambil ilmu, SIAPkah kita memasuki gerbang sakral sebuah ikatan pernikahan? 🙂

4. Persiapan Maaliyah (Materi)

Materi sebenernya sensitive sih, tapi penting banget dibahas berdua sama sang calon imam. Dari awal harus saling keterbukaan soal materi ini. Mulai dari Jumlah upah/gaji masing masing, berapa yang harus ditabung untuk persiapan pernikahan, siapa yang nantinya bakal memegang kendali keuangan, jika keuangan di-manage istri lalu bagaimana membaginya kepada suami, berapa yang harus disisihkan untuk calon anak anak, dll.. Fiuuuhhh~

Mungkin pertama harus diingat bahwa, sebaik baik wanita Sholehah ialah yang paling ringan maharnya. Ringan bukan berarti murah kan? 😀 Ringan itu menurut siapa. #terMasJ.. Begini, missal sang calon suami itu Milyarder (aamiiinnn *aamiin kenceng* hahaha) lalu kita meminta mas kawin berupa Dinar 1Kg. Ringan kan? Beda halnya apabila keadaan sang calon suami yang pas pasan (pas kita butuh mobil, ada… pas kita butuh belanja, ada… pas kita butuh naik haji, ada… #teteeep) lalu kita mengajukan mas kawin Dinar 1Kg, naaah ini mungkin memberatkan. Yaaa.. pokoknya kudu ringan dan meringankan sang calon ya Ukhti maharnya^^

Terus persiapan materi untuk pernikahan lainnya, hmmm.. saya rasa sih ga ada anjuran dari Allah untuk “PESTA pernikahan”, namun hanya tasyakuran/walimahan 🙂 Toh yang sakral dan wajib hanya akad aja kan? Hehhee.. Walimahan memang dianjurkan, karena untuk memberitahukan kepada kerabat bahwa kita sudah menikah. Menghindari khosip khosip yang beredar sih ini 😀 Yang mau berpesta berlebihan, mending uangnya di-save aja deh #serius Kehidupan pernikahan bukan hanya sehari itu aja loh. Inget nantinya kita bakal mempunyai keturunan, baiknya disimpan untuk persiapan kehamilan (yang butuh dana untuk checkup tiap bulannya), persiapan persalinan (iya kalo normal, kalo Allah berkata “kun” untuk Caesar?), dan persiapan dadakan seperti: sakit, musibah.. (amit amit, semoga saja ga terjadi) 🙂 Dan menurut saya pribadi, daripada uang “dihambur hamburkan” untuk berpesta mewah, bahkan ada yang sampai milyaran, mending uangnya untuk umroh atau haji bersama suami setelah menikah kelak. Duuuhhhhh itu romantisnyaaaa :’) #pengeeennnn : )))

5. Persiapan Sosial

Penyempurnaan separuh agama yang disebut dunia pernikahan, itu ga hanya ada “aku dan kamu”, tetapi “kita dan keluarga” 🙂 Seorang istri sejati itu, walaupun bekerja, walaupun berorganisasi, walaupun berbisnis, tapi tetep harus kudu wajib bisa menjadi seorang ibu rumahtangga. Seorang istri yang lemah lembut, baiknya menyambung silaturahim kepada kedua-belah pihak keluarga. Mengingatkan dan mengajak sang suami untuk bersilaturahmi rutin kepada keluarga.

Nggak sampe disitu aja, toh kita nantinya insyaaAllah akan hidup dan ber-rumah sendiri kan? Yaa walaupun ngontrak/nyicil pokoknya pisah dari orangtua laaah judulnya >,< Nah, nantinya bakal ada yang namanya tetangga. Tetangga itu 40rumah kesamping kanan-kiri, kedepan dan kebelakang. Nahlohhhh banyaaak tuuuhh : ))) Ohiya, bahkan jaman sekarang kan ada tuh (biasanya) kegiatan rutin per-bulannya dikalangan RT/RW, seperti: arisan bulanan, gotongroyong, jalan sehat, sampe kegiatan per-tahun 17-an. Ya kita yang udah berumahtangga wajib ikut dong kegiatan kegiatan itu. *Kita? Emang kamu udah nikah, Ay?* Iyadeeeh salah nulis lagi. *pasrah*

Sosial ke keluarga udah ngerti, tetangga udah bisa dipelajari, kan didalam Al-Quran juga dijelaskan. Terus sosial kemana lagi? Ke kerabat suami dooongggg 😀 Kalo suami bekerja dikantor, pasti ada tuh kegiatan semacam family fun rutin. Naaah kudu menjaga silaturahim ke kerabatnya, kalo bisa ke Boss nya biar suami cepet naik pangkat. #eh hahaha.. Kalo suami pengusaha? Ya Justru kita harus menjalin silaturahim ke karyawan karyawan suami. Adakan kegiatan rutin family fun bersama semua karyawan. Bahkan kalo kondisi keuangan rumahtangga berlebihan, bisa deeeh tuh karyawan TERbaik-nya dikasih hadiah berupa umroh bareng sama kita dan suami. Bahagia, Membahagiakan, Dibahagiakan. Berbagi itu indaaahh ^^

Wiiiiihh udah panjang aja ya ketikan saya. Hehheee.. Hayoooh sampe disini, kira kira kita sudah termasuk yang PANTAS belom? ^^ Mungkin kalo ada yang kurang jelas silahkan bisa tanya ke saya langsung lewat apa aja, lewat simpang lima juga boleh. #LOH? Maksudnya lewat bbm, twitter, atau tinggalin komentar juga insyaaAllah saya balas 🙂 Atau ada yang mau diralat/ditambahkan juga silahkeuuunnnn.. Siniih Ukhti, kita berdiskusi bareng seputar Pernikahaann ^^

Oke, #MemantaskanDiri berikutnya berarti buat yang ikhwan yaa.. Bagian yang ini saya rasa cukup sekian, dan terima lamaran #eh Terimakasihhhhh 😀

yang jauh, yang ngangenin :’)

Bismillahirrahmanirrahim…

Universitas Sriwijaya. Universitas yang almamaternya sama seperti Universitas Indonesia yaitu berwarna kuning 😛 tepatnya ditahun 2007, di Fakultas Ilmu Komputer, Jurusan Sistem Informasi, prodi Komputerisasi Akuntansi, disanalah saya menemukan teman, sahabat, keluarga, bahkan adalah yang namanya berantem berantem kecil : ))) Siapa sih yang ga tau sama UnSri? Kampus yang paling tenar seantero Sumatera Selatan. Walaupun Palembang sendiri ga punya pantai, tetapi saking kerennyaaa UnSri punya dooong pantai.. Bingung? #MikirKeras? Tanya aja sama mbah gugel giiih hahaha

Pertama kali hadir ke Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom), saya bergumam “wiiiiih gedungnya paling anyar nih daripada gedung yang lain. Jelas! Fasilkom paling baru, gedung yang lain gedung lama cuuuy” 😀 dan itu hari pertama absen sebelum ospek. Saya siiih Cuma hadir 5menit. Loh kok?? Hehhee iyaa, biasyaaaa.. saya ada pemotretan, shooting, dan rekaman. *yaaaakaliiiii Ay* hahaha ngga kok, waktu itu saya ada jadwal siaran, maklum namanya juga tukang jual suara 😀 *marebuuu marebuuu*

Hari terakhir ospek… Tangan saya dan (alm) sahabat saya, Ria ditarik oleh kakak kakak tingkat ke sebuah ruangan, ternyata disitu dikumpulin MaBa (Mahasiswi-mahasiswi baru) yang menurut saya ya cantik dan gayanya keren. Emang saya cantik? Emang saya keren? Nggak. Itu berhubung (alm) sahabat saya yang cantik dan keren, jadi saya diajak gabung 😐 hufft. Okeh disitu kita kita (MaBa) diospek lebih lanjut oleh si kakak kakak tingkat, yang intinya “di-MODUS-in”. Don’t try this at home yak! Saat itu juga saya kenalan sama Dini dan Yiz, yang kemudian kita sekelas dan akrab sampai membentuk yang namanya 8’tis *jreeng… jrennngg….* Eh, bertiga kok namanya 8’tis? Bentaaar ini baru mau diceritain ^^

Hari pertama kuliah, kenalan sana sini, SKSD sama orang lain, padahal ga ngerti apa apa tentang perkuliahan hahaha.. Dalam hati saya mikir “ini sekelas dikit banget ya cuma orang 23, dan orangnya terlihat serem serem (yang cowok). *piiisss* ^^ Dihari itu juga kenalan sama Finna, Delly, Yanti, Yuni, dan Lenny, yang kemudian seiring dengan berjalannya waktu *tsaaah* kita ber-delapan sok menjuluki kita sendiri dengan sebutan 8’tis tadii 😀 dannn… inilah profil mereka masing masing :

– Dini

533959_4685134213827_1145713895_nAyip. Begitulah pikiran pertama saat kenalan sama Dini. Bener bener kayak keturunan arab, hidungnya mancung, matanya tegas, eh tapi badannya ga gemuk kayak ibu ibu arab loh : ))) saya bisa dibilang paling deket sama Dini, beberapa lama pernah tinggal sekamar, semakan, seminum, untung ga sehidup semati. Udah kayak jodoh aja ntar #eh walaupun sempat ada masalah yang lumayan besar sama si “Ndut” ini, tapi yang namanya udah kayak saudara, tetep aja dia yang paling ngangenin :’) Dini ini paling tengil, sekaligus paling bisa ngasih surprise. Apalagi saat dia memutuskan untuk berhijab. Ah! Tamparan keras untuk kita yang lain saat itu “Dini aja berhijab, masa saya  nggak?”. Ada satu hal yang masih disesalkan, dulu waktu Dini nikah, saya ga bisa hadir :(hikss.. Ohiya, si Dini inilah pemrakarsa panggilan “Unyil” untuk saya, yang akhirnya temen temen lain ikutan manggil unyil -____-“

– Yiz (a.k.a Rizka)

20263_1330673029434_5503097_nIni dia yang paling cantik dari kita ber-delapan, dari awal kenal, udah berhijab lagian. Etttsss doi udah ber-label Istri orang, jangan diganggu! 😛 Ibu dari (insyaaAllah) dua anak ini paling geniiiiiit (baca: Lentik). Kenapa? Karena dia paling duluan nikah hehehe.. Dulu, waktu lagi nunggu ujian di kampus, kita ber-tujuh yang lain kageet bangeeet waktu denger Yiz mau #NikahMuda. Gimana ngga kaget, waktu itu masih status mahasiswa, dan kebetulan saat itu lagi nunggu ujian (kuis) cuuuuy! Sekarang Yiz udah punya anak cewek cantiiiik namanya Billah, dan insyaaAllah beberapa hari lagi bakal dititipin Allah satu anak lagi. Doain persalinannya lancar yaaa ^^ aamiin…

– Finna

224932_538327566177248_1106571919_nSi kembar ngga identik ini anak pertama dari 4bersaudara. Kembarannya sekampus juga, beda jurusan tapi. Kembar tapi bedaaaaaa bangeet. Yang satu pendiem, yang satu ceriwis. Yang satu putih, yang satu hitam manis. Tapi keduanya pinter bangeet. Keduanya termasuk di mahasiswa yang wisuda pertama kali se-angkatan (Oktober 2010). Naaaahh Finna ini yang mana? Kebetulan dia ambil yang bagus bagusnya. Finna cantik, putih, kemayu, (termasuk) pendiem, kebetulaaaann.. Fin, nih saya certain yang bagus bagus loh, bayar yaaa 😛 #CeritaBerbayar terus, di foto, si Finna yang mana? Hayo tebak? 😛

– Delly

18463_1340490234858_8338500_nDari postur tubuhnya, Delly ini paling imut siihhh tapi siapa yang nyangka kalo dia paling tua diantara ber-delapan. Diulang yaaa..paling tua. *kemudian dijitak Delly* 😛 Cewek kelahiran Baturaja ini walaupun bungsu dari dua bersaudara tapi bener bener dewasa loh, mengingat kehidupan yang dialaminya selalu mengajarinya untuk menjadi pribadi yang lebih kuat, sabar, dan ikhlas. Ahhh *peluuuk Delly* Atau mungkin dewasa karena umur juga yaaah? #eh *dijitak lagi* *salim ahh*

– Yanti

5851_1232692459981_6191553_nUniiiiii….. Uniiiiiii… Onde mandeeee sate padangnyo rancak bana… Tambo cieeek! 😀 yoiiih Yanti ini anaknya yang empunya Sate Padang Uda Jhon (simpang sekip Palembang). Yanti, nih di promosiin loh, bayar yaaa #CeritaBerbayar (lagi). Ohiya, disini pada tau kan band Armada? Buka hatimuuuuu… owoooo~ *kemudian nyanyik* X) Naaaah, si Yanti ini adeknya gitaris Armada. Ciyuuuusss… Tapi itu juga kalo abangnya mengakui sih hahahaha 😛 Yanti orangnya paling gahol, paling gokil, ga ada Yanti kelas jadi ga rame. Secara dia biang ribut dikelas #ups Ohiyaa insyaaAllah Agustus Yanti bakal nikah loh, akhirnyaaaa ada juga yang mau sama Yanti. Alhamdulillah ya Allah :’) *dikeplak sama Yanti* Doain yaaa semoga persiapannya dan acaranya dilancarkan.. aamiin…

– Yuni

25632_112061955471282_5244630_nYuni sifatnya mirip mirp sama Finna. Bisa dibilang 11-12 laaaaah hahaha orangnya pendiem, pemalu, kalem, kemayu, tapi kalo udah ketemu sama Yanti, baaaahhh dia bisa ketularan langsung oleh tingkah pola si Yanti, “nggeragas”. #ups *piiiisss* ^^ Cewek yang rumahnya paling jauh ini (baca: tanggo buntung) paling akrab sama Yanti. Kalo mau tau lebih banyak tentang Yuni, yaa langsung Tanya aja sama ibu bapaknya lah, masa sama Yanti. 😛

Naaahh itulah profil mereka masing masing.. Profil saya mana??? Ahh mau tau? Ciyuss? Kepo bener deh ahh.. Langsung aja kontak saya kalo mau tau lebih lanjut tentang profil saya. *Shok ng-arteess* Segitu ajadeh yaa penjabaran #Berbayar ini. Iya saya dibayar sih sebenernya untuk menceritakan 8’tis ini. Dibayar oleh tujuh teman yang lainnya -_________-“

Eh kenapa? Ada yang salah? Anything wrong with my face? #eh #terTukul

Ohiyaaaa si Lenny ketinggalan mameeennn… hahahaha *sungkem sama Lenny*   okeeeh…

– Lenny

404610_3617634771327_2084412110_nPagaralam! Jemeeee….. hahhahaha cewek satu ini asli Pagaralam brooooo~ layaknya cewek cewek Pagaralam, dia putih bersih. Tapi jangan macem macem sama Lenny, walaupun 5bersaudara cewek semua, tapi keluarganya keluarga angkatan meeen… Angkatan? Ya maksudya basicly keluarganya akpol, tentara, yang gitu gitu laaah.. Entah kenapa Lenny justru memilih untuk kuliah biasa, mungkin udah jodohnya untuk bertemu dengan saya yah :”) ahhh jadi pengen maluuu #LOH?

Udah semua kan? Udah tujuh kan? Hehe 😀 Sekarang masih maksa saya untuk cerita profil saya? Ngga mauuu.. cukup orang lain aja yang menilai gimana diri saya sebenarnya, kalo saya yang menilai mah maunya saya tulis yang baik baiknya aja hahahaha..

Kita ber-delapan (selama perkuliahan) tiap hari bareng, tiap hari jalan, tiap hari nongkrong, dan ah iya! tiap hari foto foto! ^^ Dimanapun, kapanpun, dan ga perduli entah disitu ada tulisan “dilarang memotret” tapi kita teteeeeup aja narsis.

20263_1330641148637_5308307_nDi tempat karaoke ~

18463_1346639268580_4190095_nDi ruangan kelas ~

jepret....(257)Di tempat makan ~

Ahhhhh.. betapa kangeeen masa masa muda itu :’) *ini nulisnya sambil ubek ubek foto jaman kuliah diiringi From this moment-nya Shania twain dan You’ve got a friend-nya Mc fly* kebayang kan udah abis berapa pack tissu selama nulis ini *lebaaaay* 😛 Sekarang, saya yang paling jauh ini, di Semarang hanya bisa memeluk kalian dalam doa. Semoga kita semua selalu dalam lindunganNya. Semoga yang belum menikah segera dipertemukan jodohnya #tetep :D. Ladies, semoga kita bisa kumpul dan bertemu lagi kayak dulu. Semoga bisa bertemu diacara sakral, di Agustus nanti. InsyaaAllah … See you soon *ketjups satu satu*

Taat kepada Suami vs Taat kepada OrangTua

 

Bismillahirrahmanirrahim…

Surga itu ada dibawah telapak kaki ibu. Bahkan, Rosulullah mengatakan bahwa jika kita sholat, lalu ibu memanggil kita, baiknya kita mendahulukan menemui ibu, masyaAllah :’) Ridhallahi fi ridha walidain. Ridho orangtua itu adalah ridho Allah. Tapiiiiii… taukah kita arti dari Ijab Qobul? Yang intinya semua tanggungan orangtua (ayah dan ibu) pindah tugas kepada suami, sang ayah menyerah-terimakan tugas tugasnya kepada suami kita. *kitaa??? Iyadeh yang udah nikah aja, saya belom* *gigit jari* 😐 itu berarti, ridho Allah pun berada dalam ridho sang suami. Pun Surga dan Neraka sang istri, ditentukan oleh ke-Ridho-an suami.

Al-Qur’an dan sunnah menerangkan, suami memiliki hak yang sangat besar atas istrinya. Istri harus taat kepada suaminya, melayani dengan baik, dan mendahulukan ketaatan kepadanya daripada kepada orang tua dan saudara-saudara kandungnya sendiri. Bahkan suami menjadi surga dan nerakanya. Allah Ta’ala berfirman :

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِم

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka.” (QS. Al-Nisa’: 34)

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

لَا يَحِلُّ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَصُومَ وَزَوْجُهَا شَاهِدٌ إِلَّا بِإِذْنِهِ وَلَا تَأْذَنَ فِي بَيْتِهِ إِلَّا بِإِذْنِهِ وَمَا أَنْفَقَتْ مِنْ نَفَقَةٍ عَنْ غَيْرِ أَمْرِهِ فَإِنَّهُ يُؤَدَّى إِلَيْهِ شَطْرُهُ

Tidak boleh (haram) bagi wanita untuk berpuasa sementara suaminya ada di sisinya kecuali dengan izinnya. Istri juga tidak boleh memasukkan orang ke dalam rumahnya kecuali dengan izin suaminya. Dan harta yang ia nafkahkan bukan dengan perintahnya, maka setengah pahalanya diberikan untuk suaminya.” (HR. Al-Bukhari)

Ibnu Hibban meriwayatkan hadits dari Abu HurairahRadhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

Apabila wanita menunaikan shalat lima waktu, puasa sebulan (Ramadhan), menjaga kemaluannya, dan mentaati suaminya, maka disampaikan kepadanya: masuklah surga dari pintu mana saja yang kamu mau.” (Dishahihkan Al-Albani dalam Shahih al-Jami’, no. 660)

Ahhhhh… siapa yang ga mau coba ada tiket GRATIS menuju Surga? Gratis bagi yang taat pada suami 🙂 Loooohh yang belom ber-suami-able gimana? Ya nikah duluuu… #JLEB bahasan ini tentunya juga termasuk untuk yang belom menikah, dan dalam proses #MemantaskanDiri. Kita (yang belom menikah) HARUS tau, ngerti, dan paham akan ilmu yang satu ini. Yaaa itung itung afirmasi istri-able laaah hahaha

Pernah juga kan mendengar bahwa seorang istri harus izin suami untuk berpergian keluar rumah? Nah itu juga berlaku pada saat kita akan ke rumah orangtua, dear… 🙂 Terus kalo orangtua dalam keadaan sakit, tetapi saat itu suami susah untuk dihubungi? Tetep kudu harus wajib mendapatkan sertifikat izin dari suami untuk melangkahkan kaki selangkah saja keluar rumah *tsaaaaah* hehhehe.. Ingeeett ridho suami itu ridho Allah ^^

Terus siapakah panutan kita untuk menjadi seorang Istri Sholehah? Pasti udah pada tau kan? Yap tentunya Khadijah, Aisyah, Fatimah, Asiyah, dan Maryam. Terutama saat saya membaca kisah rumahtangga Aisyah dan Rosulullah sampai pada waktunya Rosulullah pulang kepangkuanNYA tepat pada hari giliran Aisyah, dikamar Aisyah, dan berada dalam pangkuan Aisyah, waaah sampe merinding dan nangis sendiri saya kalo mengingat akan cerita itu :’)

Ada satu hadits dari Rosulullah, dari Aisyah Radhiyallahu ‘Anha berkata:

Aku pernah bertanya kepada Rosulullah, “Siapakah wanita paling besar haknya atas wanita?” Beliau menjawab: “Suaminya.” Aku bertanya lagi, “Lalu siapa manusia yang paling besar haknya atas laki-laki?” Beliau menjawab, “ibunya.” (HR. al-Hakim, namun hadits ini didhaifkan oleh Al-Albani dalam Dhaif al-Targhib wa al-Tarhib, no. 1212)

Dengan demikian maka, bagi wanita HARUSlah lebih mendahulukan ketaatan kepada SUAMI daripada ketaatan kepada ORANG TUA. Namun jika keduanya bisa ditunaikan secara sempurna dengan IZIN suaminya, maka itu yang lebih baik. Wallahu a’lam. Suatu hari nanti kita (yang pada belom menikah) akan mempraktekkan hal ini 🙂 InsyaaAllah… well, berhubung kali ini bahasan tentang suami dan orangtua, untuk bahasan khusus ridho suami akan saya ulas di #MemantaskanDiri 2. Penasyaraaaann? tunggu tanggal mainnya ^^ *kemudian dicubitin*

Sudahkah datang tepat waktu?

Bismillahirrahmanirrahim…

Banyak diantara kita, bahkan termasuk saya masih suka mempertanyakan hal yang mungkin kalo dipikir secara agama “nggak logis”. Misalnya: “duh kok lama banget sih invoice-nya cair” ; “kenapa belum ketemu jodohnya ya Allah” ; “ini barang kok kalo dicari malah hilang sih” ; “orderan bulan ini kok menurun” ; dan banyak lagi keluhan yang kalo dipikir saat pikiran lagi waras, itu merupakan hal yang lucu.. “Iya” apa “iyaaaa bangeeet”? 😛

Hehhe saya pun terkadang gitu kok.. saya pernah ngetweet “Sholatlah tepat waktu, maka aktivitasmu akan lancar. Kalo aktivitasnya ga lancar, coba periksa Sholatmu”. Nah, kayaknya sekarang saya kudu memperbaiki kalimat itu jadi : “Sholatlah tepat waktu, maka aktivitas kita akan lancar. Kalo aktivitasnya ga lancar, yuk coba periksa sholat kita”. Kerasa bedanya nggak?

Yapp, ada kata “yuk” dan “kita” disitu.. kita? Iya kita 😀 saya kebetulan diperingatkan oleh salah satu Ustadz, bahwa jika kita berdakwah/syiar, janganlah seolah menggurui, tapi bersifatlah mengajak yang berarti bersama-sama belajar.. karena apa? Karena hanya orang-orang yang bodoh lah yang merasa pintar.

Rosulullah mengatakan: “Barangsiapa menempuh jalan menuntut ilmu, maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim dalam Shahih)

Naaah.. siapa coba yang ga mau tiket menuju surga? Tiketnya enak, cara mendapatkannya enak, toh mencari ilmu itu enak kan 😀 apalagi ilmu agama yang bakal jadi bekal kita untuk kehidupan yang kekal disana..

Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya.” (Shahih, HR Al-Bukhari)

Waaaah..nikmat deh kalo udah fokus untuk mengejar ilmu 🙂

Ohiyaa.. mengulas pertanyaan-pertanyaan yang sering muncul seperti tadi ahh..

1. “duh kok lama banget sih invoice-nya cair” >> mungkin, kita yang suka berlama-lama/menunda Sholat. Coba dibalik, Sholatnya TEPAT WAKTU. Langsung sesaat setelah adzan berkumandang, invoice-nya pasti  cair sesaat setelah invoice dikirim. insyaaAllah 🙂
2. “kenapa belum ketemu jodohnya ya Allah” >> mungkin, kita yang belum pantas ketemu jodoh. Coba dibalik, Pantaskan diri dulu dimataNYA, kalo menurutNYA udah pantas, langsung ketemu kok sama si jodoh. insyaaAllah 🙂
3. “ini barang kok kalo dicari malah hilang sih” >> mungkin, kita yang suka menghilang saat Allah berseru untuk Sholat, bukannya ke masjid eh malah ke mall 😦 Coba dibalik, kita muncul dulu disaat yang diwajibkan Allah untuk beribadah, mesti ketemu itu barang yang bersembunyi. insyaaAllah 🙂
4. “orderan bulan ini kok menurun” >> mungkin, kitanya yang menurun ibadahnya. Coba dibalik, tingkatkan iman, ketaqwaan dan istiqomah dalam beribadah, omset bisa-bisa melejit naik tuuh.. insyaaAllah 🙂

Simple kan? Iya memang simple, teorinyaaaa… hehehe Prakteknya gimana?  Trus kan waktunya kadang ga memungkinkan? Loh kan kerjaanku fulltime? (dan lah loh lah loh yang lain~) hahaha XD

Yaaah masih pake nanya, pake protes.. udah yuk #EKSYEN aja deh.. kapan mau ter-ijabah tepat waktu itu doa-doanya kalo masih kebanyakan nanya dan protes ^^ Ketahuilah bahwasanya Allah lah yang menunggu kita untuk memberikan berkah dan rizkiNYA, so… yuk Jemputlah keberkahan dan rizki itu TEPAT WAKTU 🙂

Menahan, transaksiku dengan Ar-Rahman

Bismillahirrahmanirrahim…

Merasa tak asing dengan judulnya? hayooo coba di-inget pernah baca dimana, hehhe.. Itu salahsatu bab dalam buku karya ust. Salim A. Fillah “Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan“. Dari judulnya aja udah bikin merinding, apalagi isinya, dijamin airmata bisa netes sendiri T_T Yakin. Ga percaya? Yang belum baca, saya mewajibkan kudu harus mesti baca. Beli atau pinjem gih.. Asal jangan mencuri ya, nanti ditangkap Dora the explorer. Hahaaha 😛

buku ust salim

Seperti dalam bab Menahan, transaksiku dengan Ar-Rahman yang tak tersurat menjabarkan Surat Ar-Rahman. Pun rasa tertarikku padamu tak ku tunjukkan, namun cukup kau rasakan, ku doakan kau diam-diam.. *tsaaaah* gimana? udah cocok ber-puitis-ria belum saya? *tutup muka* (–,)

Ga perlu lama-lama intro deh. Langsung reff ajaaaah. *dikata lagu* 😀

Ayok kita sama-sama buka Quran, surat Ar-Rahman, yakni surat ke 55 yang terdiri dari 78 ayat. Etttsss.. Sebelumnya pastikan wudhu dulu yaa.. Biar sopan hehhe.. Bismillah dulu, bacanya pake hati, rasakan aura RahmanNYA, baca sampai selesai… udah? Merasa de javu kah? Yap! Dalam Ar-Rahman terdapat pengulangan ayat “Fabiayyi ‘alaa irabbikuma tukadzziban” sebanyak 31 kali. “Maka nikmatNYA yang manakah yang kau dustakan?” *merinding*  Disinilah rasa syukur kita dipertanyakan. Pantaskah kita mengeluh diantara begitu banyaknya nikmat yang dicurahkan olehNYA secara tak henti? Bahkan ALLAH tak hanya sekali bertanya akan rasa syukur kita, namun sebanyak 31 kali.. MasyaAllah.. 🙂

Tak hanya sampai disitu keindahan Ar-Rahman. Coba kembalilah membaca pada ayat 19-20 nya.

batas-laut-tawar-dan-asin

Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu. Antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing“.

(Penjelasannya disini)

Sampai disitu? Beluuuum.. Hehhehe 😀 Kemarin, saya membaca salah satu buku doa. Yang membuat takjub, ternyata Ar-Rahman ayat 1-6 merupakan doa untuk memperkuat ingatan. MasyaAllah :’) Bahkan banyak yang menikah, menggunakan Ar-Rahman sebagai Mahar (mas kawinnya). Wallahu’alam..

Jadi, masih adakah alasan untuk kita/saya untuk tidak mencintai surat ini?

Ketertarikan dengan Ar-Rahman ini udah saya rasakan ±1tahun belakangan. Awalnya tertarik, kemudian naksir, dan lama-lama semakin jatuh hati padanya. ciyeeeeh ^^ bahkan, jika setelah libur 1minggu setiap bulannya (kamu-tau-apa-yang-datang-tiap-bulan), saya melepas rindu kepada Ar-Rahman hingga memeluknya erat. Segitunya kah? Bangeeeeet! ♥ Saya pribadi, (biasanya) membacanya setiap sebelum tidur, didampingi dengan Al-Mulk, tapi yaah terkadang kalo lagi tepar, hanya memutar murrotalnya aja hehhe.. Menghafalnya, mengulang hafalannya, mendengar murottalnya, memang berbeda auranya jika “langsung bertemu” dengannya (Ar-Rahman) di dalam Al-Quran.

Masih ga percaya? Fabiayyi ‘alaa irabbikuma tukadzziban 😀

#MemantaskanDiri 1

Bismillahirrahmanirrahim…

Di-era yang lagi marak-maraknya #nikahmuda ini, siapa sih yang ga pernah mendengar #MemantaskanDiri ? Saya sendiri sebenarnya lebih suka dengan istilah #NikahDewasa daripada #NikahMuda. Kenapa? Karena kedewasaan itu tidak bisa diukur dari segi umur seseorang. Bahkan adek saya sendiri terkadang disaat tertentu, pemikirannya bisa lebih dewasa daripada saya, padahal usia kami terpaut 5tahun 🙂 Lalu, sebelum memasuki jenjang yang bernama perNIKAHan (#uhuk denger kata nikah aja udah deg-degan banget) nah pasti ada fase proses yang namanya #MemantaskanDiri. Tujuannya untuk apa? Agar kita bisa membedakan antara INGIN nikah dan SIAP nikah. Bedaaaaaa bangeeeet kakaaaak 🙂

“Lelaki yang baik hanya untuk wanita yang baik. Wanita yang baik hanya untuk lelaki yang baik (pula).” Begitulah bunyi dari surat An-Nur:26.

annur~26

So, kalo mau dapet jodoh yang baik, ya harus #MemantaskanDiri terlebih dulu untuk jadi pribadi yang baik. Karena jodoh adalah cerminan pribadi diri kita sendiri 🙂 Jangan abaikan menjadi BAIK terlebih dahulu sebelum berharap besar mendapatkan pasangan yang BAIK pula. Nah, kali ini ada ilmu #MemantaskanDiri yang dipaparkan oleh Ustadz Salim. A Fillah (diambil dari blog kak Anna). Ada 5 persiapan, di antaranya  :

1. Persiapan ruhiyah/spiritual.

Ini adalah persiapan yang paling dasar. Kenapaa? karena, eh, karena.. segala persiapan pernikahan lainnya berpijak pada persiapan yang satu ini. Di sini kita belajar untuk bertanggung jawab, melepas ego, bersedia berbagi, menerima kekurangan, dll.

“Menikah adalah memasuki sebuah hutan belantara lebat yang kau tak pernah tahu bahaya apa saja di dalamnya. Oleh sebab itu, menikah bukan perkara mudah sebab kau harus menyiapkan segala sesuatu untuk menghadapi segala kemungkinan peristiwa yang ada di dalamnya

Dalam pernikahan, kita akan menikmati sisa hidup berdua bersama pasangan. Bahkan kehidupan bisa jadi lebih lama bersama pasangan daripada bersama orangtua. iyakaaan? Kehidupan berumahtangga itu ga hanya sukanya aja, tapi juga ada duka ataupun musibah. Maka dari itu diperlukan kedewasaan dalam mengelola sifat sabar, syukur, dan ikhlas.

Sabar ini bisa di artikan dalam makna yang sangat luas. Salah satunya yaitu menerima kelebihan dan kekurangan pasangan. Harus di sadari bahwa kita tak akan pernah menemukan orang yang sempurna, tetapi kita akan menemukan orang yang TEPAT.

2. Persiapan ‘Ilmiyah (pengetahuan)

Diperlukan banyak ilmu untuk menjalani sebuah mahligai rumah tangga *ceilee.. mahligai :D*. Di antaranya Fiqh, ilmu komunikasi dengan pasangan, parenting (karna ini saya sekarang jadi suka baca baca tweet dan mengikuti kajian/majelis tentang parenting), managemen mengatur rumah, managemen keuangan, dll.

Naahh.. untuk kita (aku dan kamu. #eh) yang sekarang sedang dalam proses #MemantaskanDiri ini, ilmu itu ga bakal dateng dengan sendirinya, tetapi dikejar, dicari. Banyaklah seminar, workshop yang bertemakan pernikahan, dan buku-buku. Kalo mau gratis bisa baca2 di twitter, dan follow pakar2nya seperti pak noveldy, ustadz fauzil adhim, Ustadz Salim, Ustadz FelixSiauw, Teh fu, Ayah ASI, momies daily, dll.

Dengan belajar ilmu tersebut, di harapkan saat waktunya tiba kita sudah siap bekal untuk membentuk keluarga yang sakinah, mawwadah, warahmah. Menikah adalah salah satu jalan membangun peradaban mulia. Menikah adalah menyempurnakan SEPARUH agama. Menikah juga bukan hanya persoalan “Aku dan Kamu”, tetapi “Kita dan keluarga”, “Kita dan anak-anak”. Jika kita sebagai calon orang tua telah memiliki bekal yang cukup, InsyaaAllah mampu menghasilkan peradaban yang lebih baik. Aamiin..

3. Persiapan Jasadiyah (fisik)

Yang di maksud persiapan fisik yaitu yang berkaitan dengan fisik kita *kita??? iya iya saya aja deh X)*. Qowiyyul Jismi (Sehat jasmani dan rohani). Begini, satu tujuan dari menikah yaitu memperoleh keturunan. Fisik yang baik akan melahirkan penerus yang lebih baik. (baca: kesehatan)

Sebagai langkah awal, periksa dan konsultasikan ke dokter. Jika kemungkinan ada penyakit, bisa segera di obati. Penyakit di sini ga melulu penyakit berat yaa.. *merinding* Penyakit kayak bau badan, keputihan, dll.. juga perlu di obati sedari dini. Selain itu, hal hal yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi juga penting.

Mulai sekarang, bangun kebiasaan berolah raga. Banyak sekali manfaat yang di dapat dari olah raga, seperti badan sehat, bugar, dan kuat. Dannnn…. yang terpenting jangan pernah lupa akan tubuh yang seharusnya diberi asupan air mineral sekurang-kurangnya 8 gelas/hari 😀

4. Persiapan Maaliyah (materi)

Eitttssssss.. Jangan negatif dulu, bagian ini dibahas bukan karena matre. Justru ini yang sensitif, bagian ini yang biasanya paling sering membuat ragu, terutama untuk kaum lelaki. Padahal nih, persiapan materi ini sesungguhnya sangat sederhana (menurut agama Islam).

Ustadz Salim memaparkan, tugas seorang suami adalah menafkahi. Qaadirun’alal kasbi. Jadi, ini sama sekali tak berkaitan dengan berapa banyak uang yang sudah di miliki, apa sudah punya rumah segede istana, atau sudah punya mobil berapa biji. Ini lebih kepada kemampuan untuk menghasilkan nafkah, kompetensi, kehendak, tanggungjawab, dan upaya suami sebagai pemimpin keluarga.

Diriwayatkan bahwa Ali Ibn Abi Thalib pun memulai menikah dari minus. Karena rumah dan segala perabotannya merupakan sumbangan dari kawan kawanya. Dan kemudian oleh Rosulullah dianggap sebagai hutang yang harus dibayar Ali kemudian hari. Ali sebagai pemimpin keluarga, menunjukkan kompetensinya. Bahkan dia siap bekerja menjadi kuli air.

Kata Ustadz salim, kemapanan itu tak abadi. Saat kita belum mapan, masing masing bisa saling belajar untuk menghadapi lapang maupun sempitnya kehidupan. Menikah juga sebagai jalan membuka pintu rezeki. Jadi nih siap siap aja, Allah akan hadirkan kejutan kejutan yang takkan pernah kita sangka sangka sebelumnya ^^

5. Persiapan Sosial

Yang di maksud disini yaitu SIAP untuk berumah tangga dan berperan didalam kehidupan ditengah masyarakat. Aktif didalam keluarga besar (pihak suami maupun istri), di lingkungan RT, RW, berhubungan baik dengan tetangga, dan milikilah visi misi dakwah.

Waaaahhhh ternyata persiapan menikah itu ngga simple yaa. Eh? Jangan salah.. Nikah itu simple kok. Simple asal kita tau ilmu dasarnya, ilmu dari sisi agamanya, ilmu berumah tangga, ilmu parenting 🙂 Yuk mariiiii sama sama #MemantaskanDiri dihadapan Sang Maha Membolak-balikkan Hati ^^